Saturday, August 27, 2011

Malam 27 Ramadhan, Hembusan Ketenangan.

 Malam 27 Ramadhan.


Ada Hikmahnya.

"Din, malam ni ada khatam Quran di Masjid al-Azhar, nak pergi tak?" sahabatku syafie' kemboja 'call' dan memberitahu yang di Masjid azhar malam ini ada khatam Quran. Aku jawab insya'Allah jika dikehendaki Allah aku akan pergi.

Aku teringat yang malam ni juga di Masjid As-Salam imam akan mengkhatamkan Quran. Dan sudah tentu malam ni doa khatam Quran akan dibacakan imam dengan panjang.

Aku tanya zaujah, "Sayang, nak ikut malam ni pergi Masjid azhar?"

"erm, boleh juga". Jawab zaujah yang memang teringin sangat nak ikut.

"Kalau macam tu kita bersiap awal ya!"

"Ok. Zuyyin nak kasi pakai baju warna apa?" tanya zaujah.

"Warna putih dan tudung putih sebab kita nak pergi Masjid."

Aku, zaujah dan Zuyyin bersiap, tak perasan yang jam dah dekat nak azan Isya'... aku ambil motor, zaujah dan zuyin pun ikut bersamaku, baru beberapa minit, kalimah agung di besarkan kedengaran di corong masjid-masjid.

 Allahu Akbar! Allahu Akbar!... azan berkumandang.

"Sayang, azan isya' dah. Tak sempat kita pergi, macam mana?"

Zaujah tersenyum ja...

"Ya Allah, setiap apa yang engkau takdirkan pasti ada hikmahnya kan... aku redha ya Allah, perlihatkanlah aku akan hikmah disebalik malam 27 ramadhan ini!"



Solat Di Masjid As-Salam.


"Sayang, kita solat di Masjid berdekatan sini ja la ya!" zaujah kata "mana-mana ja."

Aku terus bawa motorku... aku bawa Zaujah dan Zuyyin ke Masjid As-Salam.

"Sayang pergi tempat solat muslimat ya..!tu.. di sebelah sana.." ok. Kalau zuyyin menangis, sayang tak payahlah solat, jaga dia jak, solat di rumah ja nanti, dan kalau ada apapa call ja abang!"

Sebelum tu juga aku sempat mencium pipi serikandiku zuyyin dan berbicara dengannya...

"zuyyin ikut ummi ya, solat bersama dengan ummi!." dia tersenyum seolah-olah tahu.

 


Masjid As-Salam. ( Dikenali dengan Masjid Aqsa, Sebab Bentuknya Seakan Masjid Aqsa' )
  
Masjid As-Salam


Imam Persis Bacaan Imam Makah ( Syeikh Abdur Rahman As-sudais )

 
Aku masuk masjid. Aku lihat ramai hamba-hamba Allah yang sudah mengambil tempat saff'nya...

Subhanallah, Masjid ini dipenuhi dengan mereka yang beriktikaf di sepuluh akhir ramadhan..

Aku solat sunat tahiyyatul masid 2 rakaat..

"Safff...!!!"

Imam menyuruh untuk memperbetulkan saff. Aku pun mencari-cari mana saf yang kosong agar aku bisa memenuhinya dan menyempurnakan saff yang sedia ada. supaya pahala berjamaah bisa diperolehi bersama-sama jemaah lain.

Imam memulakan bacaannya... Subhanallah.. aku terpegun dengan bacaannya, sedapnya.. suaranya persis Imam Abd Rahman as-Sudais ( Imam Majid Makkah Al-Mukarramah ).

Aku hayati setiap bait bacaannya, aku tadabbur sungguh-sungguh, agar aku bisa khusyuk.


Hati kecilku berbisik: "Ya Allah.. aku cemburu dengan hamba-Mu yang Engkau berikan kelebihan pandai membaca Quran, suaranya yang sedap dan lunak... mereka mulia Ya Allah... aku dapat rasakan insan ahli syurga adalah seperti mereka... sedang aku.... aku mohon pada-Mu ya Allah, kelebihan apakah yang Kau anugerahkah padaku yang dengan kelebihan itu aku dapat menyamai kelebihan mereka.


Semua hamba-Mu ada kelebihan yang tersendiri yang Engkau berikan khas untuknya supaya dengan kelebihan itu digunakan untuk mengingatiMu, mencintai-Mu, kasih dan mengagungkan-Mu, walaupun dia seorang yang tidak sempurna luarannya, bagaimanakah aku bisa mencapai kelebihan itu ya Allah.


Namun ya Allah... memandangkan aku adalah hamba-Mu yang hina, hamba-Mu yang tidak sempurna, aku tidak layak meminta semuanya itu, kerana aku.....
Sungguh Engkau lebih mengetahui ya Allah.

Selesai solat isya' dan 2 rakaat tarawih, kami berehat selama 5 minit, kemudian Imam sambung lagi 2 rakaat. Di celah-celah rehat itu ada yang ambil kesempatan untuk berjalan, tidur, membaca Quran, sembang, pergi ambil whudu' dan solat sunat lainnya.



Munajat yang sangat Nikmat.


Setelah selesai solat 4 rakaat bersama Imam suara lunak ini, seorang imam lagi mengambil tempatnya ( Imam Ke-2 ), kelebihan imam ini pada firasatku ialah dia baca lambat dan membaca satu-satu... dan sekejap nada yang rendah dan sekejap nada yang tinggi, dia sangat meneliiti dan menghayati setiap bacaannya.. bacaan imam ini juga berjaya menyentuh perasaanku. Subhanallah!!!

Di akhir tarawih rakaat yang ke lapan, Imam ini membaca doa qunut  yang begitu panjang, lama.. sehinggakan aku dan jamaah lain menangis cair dengan bacaan doanya.. subhanallah... dalam hatiku terdetilk dan berbisik, nikmatnya bermunajat andainya hati yang bersih diterjemahkan melalui air mata yang kasih pada Robbul Izzati.

Aku kagum dengan doa munajatnya.. mula-mula dia puji Allah sebanyak-banyaknya sebelum meminta, mengharap, kemudian barulah dia memohon sepuas-puasnya kepada Allah... subhanallah... pujiannya kepada Allah yang begitu banyak membuatkan aku menitis air mata, tak dapat ku tahan ianya dari keluar mengalir membasahi pipiku yang ku rasa kebas dan sejuk... Indah sungguh ku rasakan... subhanallah... aku suka ya Allah.. walau panjang manapun pujian Imam ini bacakan dalam doanya, aku tetap mengangkat tanganku dan menutup mataku biar aku tawajjuh sungguh-sungguh dihadapan-Mu.


Aku Sujud Syukur.


Lebih setengah jam Imam berdoa, kakiku rasa sakit, tapi aku gagahkan dan aku buat-buat lupa akan kesakitan itu. Mungkin Kerana terlalu asyik bermunajat dan merintih sepuas-puasnya kepada Tuhanku, masa itu aku menangis sesungguh-sungguhnya.... subhanallah, Sambil mengaminkan doa yang dibacakan Imam, aku dengar Imam dan suara-suara jamaah yang lain juga menangis sepertiku. Subhanallah!!!

Aku rasa begitu nikmat yang amat sangat, aku teruskan bermunajat dan mengangkat tangan meminta dan terus meminta sehinggalah Imam mengakhiri bacaan doanya dengan selawat keatas Rasulullah sallallahu alaihi wassalam.

Imam takbir intiqal untuk sujud... Allah.. bila ku letakkan kedua-dua lutut ku di tempat sejadah, terasa kakiku sakit dan hentakannya begitu kuat rebah dikala bersujud. Namun, dengan kenikmatan bermunajat kepada Allah, kesakitan itu hilang sikit demi sikit. Dalam sujud... ku sambung tangisku, rintihanku, aduanku, hajatku serta doaku pada Tuhanku... tidak dapat ku tahan betapa sayunya munajatku pada ketika itu, dan tidak dapat kubayangkan, betapa indahnya pada saat-saat itu, Subhanallah.

Usai salam... aku terus niat sujud syukur.. "sahaja aku berniat sujud syukur kerana Allah taa'la."

Allahu Akbar!

"Telah sujudlah wajah ini kepada Tuhan yang telah menciptakannya, yang telah menyempurnakannya, yang membentuk rupa dan pendengarannya, dengan kekauatannya dan dayanya, maka Maha berkatlah Allah sebaik-baik pencipta!"


 Aku call 'zaujah'


"Sayang, jom kita pulang!"

"Ok!"

Aku lihat ramai orang berpusu-pusu keluar masjid, dan kulihat disekitarnya ada yang teresak-esak, ada yang menyapu matanya dengan kain dan sebagainya.. Subhanallah, inilah kesan 27 ramadhan yang padanya ada kebaikan seribu bulan ( Lailatul Qadr ).

Dalam perjalanan pulang, zuyyin terlena atas dakapan umminya, mungkin khusyu' terkena hembusan angin bayu rahmat Allah di malam 27 Ramadhan ni.

Sampai rumah aku tanya zaujah, "Sayang solat tadi?"

"Alhamdulillah, zuyyin pun ikut solat sekali, sayang dukung dia."

"Sayang dukung? lamanya tu? doa qunut tadi sayang ikut solat? iyya...

Subhanallah... dalam hati ku berdoa ( Moga Allah merahmati zaujah dan serikandiku zuyyin al-kausar ).

Kemudian zaujah cerita yang zuyyin diam ja di Masjid tadi, nangis ada juga lepas tu dia lihat ja kanak-kanak yang ada di masjid tu, mereka bermain-main di belakang. Zaujah kata zuyyin nak pergi main ngan diorang tapi berjalan beberapa langkah terus nangis... pastu ada ibu-ibu arab sembang dengan zaujah tanya siapa nama zuyyin, dia suka kat zuyyin.. zaujah kata namanya Qurratul Ain' Subhanallah.. jamilah... dia usik zuyin.pastu ada anak-anak arab datang nak pegang zuyyin tapi ibu arab tu tak bagi. ( Macam ni la kisah zuyin di masjid as-salam ).


Qiamullail, dan Perkenalanku Dengan Imam.


Jam 1 pagi, aku bersiap untuk pergi masjid as-salam kerana ada qiamullail... aku datang lewat, mereka dah mulakan qiamullail seawal jam 12 tengah malam.

Sampai masjid, aku solat  tahiyyatul masjid 2 rakaat, kemudian aku ikut solat berjemaah bersama imam yang pada ketika itu sudah masuk rakaat yang ke 5.. semuanya ada 8 rakaat. setiap 4 rakaat sejuzuk. lamakan??? tapi lama-lamanya aku tidak merasakan keletihan, sebaliknya rasa seronok dan mententeramkan... ini disebabkan imamnya suara sedap, jamaah yang begitu ramai seperti solat jumaat, dan mungkin sebab aku gembira dengan ramainya hamba Allah yang qiam seperti itu di malam-malam akhir ramadhan.

Imam tutup solat malam itu dengan solat witir sebanyak 3 rakaat. Di akhir witir itu imam baca doa qunut selama 10 minit.

Sebelum pulang, aku pergi mendapatkan Imam persis Imam Abd Rahman As-Sudais itu dengan harapan agar aku bisa melihatnya secara dekat dan mendapat sedikit keberkatan dari orang-orang sholeh ahli Quran sepertinya.. aku cuba salam dan ingin mencium tangannya, tapi dia menolak, mungkin dia tidak biasa dilakukan seperti itu. Dan dia juga sempat bertanya tentang tempat tinggalku di mana. Aku jawab Malaysia.

Doa-doakan aku syeikh ya! InsyaAllah jawabnya sambil ku lihat wajahnya yang suka tersenyum.

Kemudian aku pulang dengan perasaan yang seronok dengan merasakan rahmat daripada Tuhanku yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.


Ramadhan akan pergi...

Bagaimana pula ramadhan tahun depan, ketemukah aku? adakah ramadhan ku masih di bumi barakah ini? atau di bumi tanah tumpah darahku? ataukah di Mekah al-Mukarramah ? Hanya Allah sahaja menentukan.

"Ya Allah! aku redha di bumi mana pun Kau letakkan aku, asalkan bumi itu bumi yang membantuku untuk mendekatkan diri kepada-Mu!"


Puisi: Bumi Ini Ada Barakah.

Negara Mesir tempat lahirnya para Anbiya',
Bumi ini ada barakahnya,
Banyak sejarahnya,
Namanya ada termaktub di dalam al-Quran,

Dalam Firman Tuhan,"masuklah kamu ke dalam Mesir
insya'Allah kamu beroleh ketenangan."

Bagi mereka yang bisa merasainya,
Membaca isi tersuratnya,
Mencerminkan melalui firasatnya,
Maka dia akan bertemu hikmahnya,
Dan terjumpa apa yang dikatakan Tuhannya.
Namun jika sebaliknya, 
terjadilah bahan fitnah
dan olokan buat umatnya.
Maka insafilah.
Segalanya ada tandanya,
Ambillah iktibar darinya,
Mengembaralah di bumi barakah,
Korek khazanah warisan Nabinya.

Siiru Ala Barakatillah

27 Ramadhan 1432 H,
Tubu Ramli Hayyu Asyir,
Madinatun Nasr. Cairo Mesir.

2 comments:

syauqi said...

TAHNIAH TAHNIAH TAHNIAH

Kamarudin Toyo said...

Syukran ustaz! doa2kan ya.. banyak lagi kelemahan.. jka ada silap dan kekurangan tolong dinasihati ya! (",)

Related Posts with Thumbnails