Sunday, March 14, 2010

Untukmu Penawar Hatiku

Buat isteriku yang tercinta… (",)

Semoga Allah merahmati hidupmu…Dan memberkati setiap gerak langkahmu ketika menjejakkan kakimu ke bumi anbiya’ atau ardul kinanah Negara mesir ini…. Moga niat di hati kecilmu sentiasa berbisik bahawa aku datang ke sini adalah untuk melaksanakan tanggungjawabku buat suamiku yang disayang dan yang  sudah sekelian lama di rindui … dan aku juga sentiasa membisikkan dihatiku bahawa niat di hatiku datang kesini juga adalah untuk menuntut ilmu Allah, seperti sahabat-sahabatku yang lain.

Abg yakin yang engkau pasti akan gembira ketika melihat lirik wajah suamimu setelah sebulan lebih membujang kerana engkau tiada disisi … aku tahu engkau juga sangat memahami diri suamimu, dan engkau selalu mendorongnya kearah perjuangan yang diredhai ilahi.

… Abg  juga tahu yang engkau faham kenapa suamimu meninggalkan dirimu dalam saat seperti itu… kerana suamimu meninggalkanmu selama itu adalah kerana Dia ingin menuntut ilmu yang juga dikira sebagai jihad di jalan Allah swt… seperti mana sabda Nabi saw “ siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka dia berada dalam jihad fi sabilillah sehinggalah dia pulang ke rumahnya ”.


insyaAllah dengan izin Robbul Izzati pada 16/11/2009 yang pasti sampai ke destinasi yang dinanti-nanti, isteriku yang tersayang akan sampai di airport masri. aku pasti zaujahti juga merasai apa yang ku rasai. Oleh kerana kita berjauhan pada lahiri… namun, kita tetap berdekatan pada hakiki. Sebenarnya Allah sedang menguji keimanan dan kesabaran kita, sejauh mana kita mampu merealisasi reality dalam senario sebegini,  kita hanya mampu menatap wajah dalam mimpi, menjenguk gambar dalam memory, merenung dan muhasabah diri, berangan-angan menyentuh reality, mungkin juga, ada masanya kita tangisi kerana merindui pertemuan yang memang benar-benar dinanti-nanti,  itu sahaja yang kita mampu lakukan

Wahai isteriku yang kucintai Saat  engkau meletakkan kaki di bumi anbiya’ ini, sudah mesti engkau dapat merasai betapa nikmatnya rohani dan jasmanimu apabila membuka mata sendiri, terasa hidupmu bagai disinari mentari yang menyinari cahaya pagi… wah, indahnya saat itu.

Engkau adalah permaisuri hatiku, penyejuk mata hatiku, penawar hatiku, dan semua yang ada padamu adalah milik suamimu… itu hakikat disisi tuhanmu…. Aku harap kedatanganmu ke bumi anbiya’ ini, adalah datang dengan membawa sejuta pengharapan dan kejayaan yang menjadi obor semangat buat suamimu yang kau sayangi…

Semoga hubungan kita diredhai ilahi… Amin ya Robbi... (",)

1 comment:

nahnu-jundullah said...

Boleh jadi penulis habiburrahman plak... Emmm kesian yg hidup membujang... :)

Related Posts with Thumbnails